Gallery

Insya Allah- Ringan pada Lisan

Insya Allah -Ringan pada lisan 

Insya Allah ialah antara perkataan “favourite” yang ringan pada lisan setiap seorang Muslim. Ianya disebut di setiap waktu dan di mana-mana saja. Malah ia juga disebut di kalangan setengah bukan Muslim.

Mungkin kerana perkataannya begitu pendek dan begitu mudah disebut dimulut, ia menjadi permainan lidah tanpa disedari tuntutan dari  sebutan itu. Sedangkan implikasinya sangat berat.

  Dari sudut bahasa, Insya Allah ( أَن شَآءَ اللَّهُ)  terdiri dari tiga perkataan Arab  أَن +شَآءَ +اللَّهُ yang bererti “Jika Allah Menghendaki”.

Setiap Muslim wajib menambah “Insya Allah” setiap kali ia mengatakan ia akan melakukan sesuatu atau menyatakan perkhabaran tentang apa akan berlaku di masa hadapan ,  sama ada dalam masa sesaat, seminit, setahun atau sepuluh tahun akan datang .

Kerana yang menentukan apa yang akan berlaku di masa hadapan hanyalah Allah . Manusia hanya mampu merancang , sedangkan Allah yang menentukan apa yang akan berlaku hasil dari perancangan tersebut.

Bila, di mana, bagaimana dan siapa tidak dapat ditentukan oleh kemampuan dan usaha manusia. 

Tanpa menyebut “Insya Allah” bererti manusia berlaku sombong terhadapnya Penciptanya. Seolah-olah dia berkata “Aku mampu melakukan segala-galanya”.

Kedudukan Insya Allah dalam agama akan dapat kita fahami apabila meneliti firman Allah dalam ayat 23 dan 24 Surah Al Kahfi.

وَلاَ تَقْولَنَّ لِشَىْءٍ إِنِّى فَاعِلٌ ذلِكَ غَداًإِلاَّ أَن يَشَآءَ اللَّهُ

Dan janganlah sekali-kali engkau berkata bagi sesuatu, “Sesungguhnya aku akan melakukan yang demikian itu esok”. Melainkan dengan mengucapkan, “Insya Allah”.

وَاذْكُر رَّبَّكَ إِذَا نَسِيتَ وَقُلْ عَسَى أَن يَهْدِيَنِ رَبِّى لاًّقْرَبَ مِنْ هَـذَا رَشَدًا

Dan ingatlah akan Tuhanmu apabila engkau lupa, dan katakanlah, “Mungkin Tuhanku akan memberi petunjuk kepadaku kepada yang lebih dekat dari ini, akan haluan yang benar” 

Ayat-ayat diatas merupakan perintah Allah Taala kepada Rasulullah s.a.w sendiri supaya ia tidak mengatakan “Sesungguhnya aku akan melakukan demekian itu esok” tanpa menambah “Insya Allah”.

Turunnya ayat-ayat ini apabila Rasulullah telah ditanyakan tentang tiga perkara oleh pembesar Quraish untuk menguji kerasulannya, lalu Rasulullah s.a.w telah berkata “Aku akan beritahu kamu besok” tanpa mengucapkan “Insya Allah”.

Ajaran Islam menghendaki setiap janji atau sumpah wajib diucapkan dengan “Insya Allah”. Bagi orang yang bersumpah dengan mengucapkan “Insya Allah”, maka dia mendapat dua kebaikan.

Pertama , Allah akan memudahkan urusannya kerana ia telah menyerahkan urusannya kepadaNya.

Kedua jika ia tidak dapat melaksanakan sumpahnya, maka tidaklah perlu baginya membayar kafarah.

Perlu difahami sekiranya seseorang itu memberitahu bahawa ia ingin melakukan sesuatu, sekadar pemberitahuan tentang apa yang ada di dalam hatinya, bukan untuk memastikan, maka tidaklah perlu baginya mengucapkan insya Allah.

Akhir sekali “Insya Allah” tidak wajar  digunakan sebagai legitimasi untuk tidak menunaikan janji atau sebagai helah untuk tidak melakukan sesuatu sebagaimana lazim berlaku di kalangan orang Melayu.

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s