Gallery

Ramadhan:Ikut Jalan Yang Lurus

 Ramadhan 1436 H telah tiba. Tiba-tiba hati ku menjadi hiba.

Kenapa hiba pula….Hiba mengenangkan masa yang berlalu . Setahun telah berlalu pergi begitu pantas sekali.

Terasa aku telah mensia-siakan umurku.

Di saat ini, di ambang Ramadhan, aku teringat sepotong ayat al Quran Surah Al An’am ayat 153, sebagai muhasabah diri.

Kerana Allah swt dalam ayat ini menyuruh kita supaya sentiasa berada atas jalan yang lurus yang dibawa RasulNya, dan tidak mengikut jalan-jalan yang lain yang membawa kepada kesesatan dan kecelaruan.

Jalan yang lurus inilah juga jalan taqwa.

Allah berfirman:

وَأَنَّ هَـٰذَا صِرَ‌ٰطِى مُسْتَقِيمًۭا فَٱتَّبِعُوهُ ۖ وَلَا تَتَّبِعُوا۟ ٱلسُّبُلَ فَتَفَرَّقَ بِكُمْ عَن سَبِيلِهِۦ ۚ ذَ‌ٰلِكُمْ وَصَّىٰكُم بِهِۦ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

dan bahawa sesungguhnya inilah jalanKu (ugama Islam) yang betul lurus , maka hendaklah kamu menurutnya; dan janganlah kamu menurut jalan-jalan (yang lain dari Islam), kerana jalan-jalan (yang lain itu) mencerai-beraikan kamu dari jalan Allah, Dengan demikian itulah Allah perintahkan kamu, supaya kamu bertaqwa

garis

Garisan di atas pasir

Ketika membaca ayat ini Rasulullah s.a.w telah mengambil sebatang ranting kayu, lalu dilukisnya satu garis lurus di atas pasir, dan beberapa garisan lain kekanan dan kekiri.

Lalu Rasulullah s.a.w memberitahu para sahabatnya supaya mengikut jalan yang lurus yakni agama Islam dan jangan ikut jalan-jalan yang menyimpang di kiri dan kanan yang menyesatkan.

Jalan-jalan yang menyimpang adalah terlalu banyak tidak terhitung banyaknya. Sedangkan jalan yang lurus itu satu.

Apakah jalan yang lurus itu?                                                                    

Iaitulah petunjuk yang dibawa oleh RasulNya  Nabi  Muhammad s.a.w.

Semua yang datang dari Allah dan RasulNya semuanya baik. Semua yang bercanggah dengannya adalah buruk belaka dan tertolak.

Beriman dengan segala apa di bawa oleh Nabi Muhammad s.a.w dari sekecil-kecil perkara ke sebesar-besar perkara adalah dituntut.

Mengambil sebahagian dan menolak sebahagian walaupun sekecik-kecik perkara, adalah dilarang. 

Apakah jalan-jalan sesat?

Di kiri kanan jalan yang lurus, terdapat jalan-jalan lain yang menyesatkan. 

Jalan-jalan yang sesat itu dihiasi dengan keinginan hawa nafsu , dan godaan syaitan , tentunya ternampak cantik pada pandangan mata. 

Antara jalan-jalan yang sesat itu ialah mengambil sebahagian dan menolak sebahagian dari hukum-hukum Allah kerana ia dari jalan ahli kitab ,Yahudi dan Nasrani, yang menyesatkan.

Begitu juga melebihi pendapat akal dan logik manusia dari petunjuk Al Quran dan Sunnah Nabi ialah ajaran golongan sekular dan atheis yang sesat.

Mengatakan hukum-hukum Allah yang qat’i seperti hukum hudud yang terang lagi jelas sebagai ketinggalan zaman, lagi zalim bererti menolak sifat Allah yang Maha Mengetahui dan Maha Adil.

Jalan-jalan yang menyesatkan itu terlalu banyak , akan membawa kecelaruan akidah dan pemikiran manusia, serta merosak ibadah dan akhlak mereka.

Di sepanjang zaman umat yang menolak seruan dan ajaran Nabi-nabi telah terjerumus kedalam lembah kezaliman , kejahatan dan kehinaan. 

Perintah Allah

Allah memerintah kita supaya berada di atas jalanNya yang lurus kerana ia juga jalan taqwa.

Tidak ada taqwa di atas jalan-jalan lain, melainkan kesesatan dan kecelaruan.

Ramadhan

Sebelum memasuki Ramadhan, marilah kita sama-sama memastikan diri berada di jalan yang lurus, jalan taqwa terlebih dahulu.

Tanpa jalan lurus, tidak ada taqwa.

Selepas itu kita berpuasa di bulan Ramadhan.

لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ 

Supaya kamu bertaqwa.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s